Rela Antri Demi Sayur Lodeh di Kopi Klothok Pakem Sleman Yogyakarta

Kopi Klotok Pakem Sleman

Kalau ke daerah Kaliurang Yogyakarta jangan lupa mampir ke Kopi Klothok!!!

Itu adalah satu tagline yang sedang hits beberapa tahun belakangan ini. Kopi Klotok Pakem Sleman sudah buka sejak tahun 2015 diatas lahan seluas 3ha. Kopi Klotok Pakem menawarkan konsep masakan rumahan serta tempat makan yang berbentuk joglo kayu. Kenapa disebut kopi klotok?? Hal ini karena proses pembuatan kopi dilakukan dengan mencampur langsung kopi dan air pada tungku kemudian direbus diatas arang hingga mendidih. Saat mendidih itulah tungku mengeluarkan suara klotok-klotok sehingga disebutlah dengan nama Kopi Klotok, unik bukanπŸ˜‰

Tempatnya yang berlokasi tepat di pinggir sawah memberikan kesan tempo dulu ditemani angin sepoi-sepoi. Tampaknya beberapa hal tersebut yang membuat Kopi Klotok Pakem langsung ramai sejak pertama kali dibuka. Dan Kopi Klotok ini semakin ramai dan hits karena banyak artis ataupun para pejabat Ibukota yang berkunjung kesana.

Kopi Klothok Pakem berlokasi di Jl Kaliurang KM 16, Area Sawah, Pakem Sleman Yogyakarta. Warung makan ini memang agak masuk kedalam gang namun hanya sekitar 100m dari jalan raya utama Kaliurang, sehingga mudah dicapai baik dengan kendaraan pribadi ataupun kendaraan umum.  Kopi Klothok Pakem buka setiap hari dari pukul 07.00-22.00 WIB. Tapi saran saya, berkunjunglah saat weekday karena jika saat weekend atau libur nasional siap-siap saja jika mendapati lokasi yang penuh dan antrian pembeli yang mengularπŸ˜€

Kopi Klotok Pakem Sleman
suasana di dalam warung Kopi Klotok Pakem

Kami mengunjungi Kopi Klotok Pakem dalam perjalanan pulang setelah kami mengunjungi Museum Ulun Sentanu. Salah Satu Museum yang teman-teman juga harus kunjungi jika ingin mempelajari budaya Yogyakarta lebih dalam. Pada perjalanan ke Kopi Klotok Pakem, saya sempat melihat beberapa warung kopi klotok lainnya di beberapa tempat, entah mereka memang sudah berdiri terlebih dahulu atau mengikuti jejak Kopi Klotok Pakem yang laris manis.

Kami sampai di Kopi Klotok Pakem sekitar pukul 2 siang, terlihat tempat parkir mobil yang sangat penuh namun beruntungnya kami masih bisa mendapatkan tempat parkir. Pertama kali menginjakkan kaki di lokasi Kopi Klotok, saya sangat suka dengan suasananya yang benar-benar terasa seperti rumah di desa, mengingatkan saya dengan suasana rumah nenek, dengan bangunan kayu joglo dan dikelilingi sawah yang hijau. Saat memasuki bangunan untuk order, semakin kaget karena ternyata antriannya mengular banget haha. Saat itu memang sedang long weekend sehingga tidak heran kalau Kopi Klotok Pakem penuh dengan pengunjung.

Kopi Klotok Pakem Sleman
terlihat disamping saya antrian pembeli yang masih padat

Melihat antrian yang mengular jadi sempet bingung juga kira-kira nanti dapat tempat duduk atau tidak. Akhirnya kami bagi tugas, saya mencari tempat duduk dan suami yang antri sekalian ambil makanan. Setelah clingak clinguk mencari kursi kosong akhirnya saya mendapatkan dua buah kursi makan di samping antrian para pembeli. Saya pun kemudian duduk manis sambil menunggu suami, semangat Paksu!!!!😁

Saat yang dinanti pun tiba, suami datang dengan membawa dua piring nasi beserta sayur lodeh terung dengan lauk telur crispy dan tahu bacem. Untuk minumannya saya memesan teh hangat saja karena memang kami berdua bukan penggemar kopi apalagi kopi tubruk hehe. Sayur lodehnya benar-benar khas sayur lodeh desa dengan rasa pedas manis gurih lengkap. Untuk telur crispynya adalah telur dadar yang dicampur dengan sedikit tepung dan digoreng dalam minyak yang banyak sehingga bertekstur garing. 

Kopi Klotok Pakem Sleman
nasi sayur lodeh dengan lauk telur crispy dan tahu bacem

Selain sayur lodeh terung tersedia juga aneka sayuran lainnya seperti sayur tempe lombok ijo, sayur kluwih, ayam goreng, tempe dan lain-lain. Pengambilan makanan menggunakan sistem prasmanan sehingga pengunjung mengambil makanan dan minuman sendiri dan pembayaran dilakukan terakhir saat selesai makan. 

Kopi Klotok Pakem Sleman
menu prasmanan

Untuk camilan, salah satu camilan khas Kopi Klotok Pakem adalah pisang goreng. Pisang Goreng disajikan hangat-hangat langsung dari penggorengan. Sebenarnya saya penggemar pisang goreng, namun sayang saat itu saya tidak membeli pisang goreng karena perut yang sudah penuh setelah makan nasi.

Sebenarnya meja kursi pengunjung didalam ruangan tersedia cukup banyak, ada juga di area terasnya. Tersedia juga beberapa gazebo di dekat area persawahan, juga area lesehan beralaskan tikar bagi para pengunjung, sehingga kita bebas memilih tempat sesuai keinginan kita dimanapun yang kosong.

Kopi Klotok Pakem Sleman
pisang goreng panas

Setelah kami selesai makan, terlihat pengunjung yang sudah mulai berkurang, sehingga kami sempat untuk berfoto-foto sebentar di area dalam warung makan maupun di area terasnya. Untuk harga makanannya sendiri juga cukup murah yaitu 13k untuk nasi sayur ambil sepuasnya dan 3k-7k untuk aneka lauknya. Sehingga dengan uang 20k kita sudah bisa mendapatkan nasi sayur lauk lengkap dengan minumannya, murah bukan???πŸ˜‰

Salah satu fakta menarik yang baru saya tahu juga adalah ternyata Kopi Klotok Pakem Sleman Yogyakarta ini sudah membuka cabang satu-satunya di Cisarua Bogor pada tahun 2022. Dengan tetap menyajikan makanan aneka lodeh dan suasanya Jawa seperti di Kopi Klotok Pakem. Teman-teman di sekitar Jabodetabek yang ingin merasakan masakan Kopi Klotok bisa melipir ke Kopi Klotok Cisarua yang berlokasi di Jl Raya Puncak KM 7.9 Cisarua Bogor. 

Secara keseluruhan saya suka masakan dan suasana yang ditawarkan di Kopi Kloyok Pakem Sleman Yogyakarta ini. Jadi buat teman-teman yang sedang berada di daerah Yogyakarta dan ingin merasakan masakan ala rumahan dan suasana pedesaan bisa mampir ke Kopi Klotok Pakem Sleman Yogyakarta. Jika ada kesempatan, saya juga ingin kembali kesana lagi umtuk mencicipi pisang goreng yang belum sempat terbeli 😊

Sekian cerita saya, terima kasih sudah membaca dan sampai bertemu di cerita selanjutnya πŸ’“πŸ’“

22 komentar

  1. pernah sekali ke sini bareng teman bloger. enjoyyy bgt dgn suasananya. waktu itu saya ngga pesan kopi, karena khawatir GERD kambuh.
    tapi yg paling ajiibbb pisang goreng dan telornyaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga gak pesen kopinya mbaa krn emang gak suka kopi tubruk sie hehehe...aku pgn balik lagi cobain pisgornya kmrn blm kesampean soalnya

      Hapus
  2. Aku udh denger berkali2 kopi klotok ini. Adikku yg nikah Ama orang Jogja udah sering kesini. Tapi akunya yg blm pernah. Msh ragu sih mbak . Jujur aku ga suka lodeh. Jadi kayaknya antri di sana hanya utk pisang goreng, aku msh males. Kecuali aku suka lodeh, mungkin aku bela2in.

    Ditambah pula di Cisarua udh ada 🀣. Makin males ngantri yg lama πŸ˜…

    Mending yg Cisarua. Tp tunggu suami ada waktu dulu 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe bener banget mbaaa klo ada yg deket kenapa cari yg jauh yakkkkk...
      yg bikin beda mungkin suasanya kali ya mbaaa jdi yg dicari tu atmosfer nyaa disini ;)

      Hapus
  3. Wahh ini masakan khas Jawa ya? Dengan suasana rumahan maka para pengunjung lebih betah lalu balik lagi ke sana. Lenasaran ama pisang gorengnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbaa..suasana jawa dengan aneka masakan jawa yg dari desa ;)

      Hapus
  4. wow antriannya dahsyat banget.. Buat yang memang suka makanannya pasti bakal bela2in deh. Plus kebetulan suka ngonten, akan setia ngantri sampai dapat giliran. Kebetulan daku kurang suka lodeh sih... jd sepertinya liat2 dulu deh, kl antriannya tidak mengular mau coba mampir lain kali

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi,,,ada menu yang lainnya juga kok mba selain lodeh..ada sop ayam hehe...yg kesini paling dicari vibes nya ala2 pedesaan tepi sawah gt :)

      Hapus
  5. Kopi Klotok memang lagi molek sekali yaa, nama itu selalu woro wiri tapi tahu kata antri, langsung drop sayyyyyyyyyyy karena bukan penikmat makanan yg rela antri, anaknya mageran kl urusan makan ha ha ha ha , emang senak itu yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masakannya sie memang enak mbaaa..trus lagi mungkin suasanya yag beda juga jadi tambah rame dehhhhh :)

      Hapus
  6. Aku belum pernah ke Kopi Klotok Pakem Sleman, akan tetapi setelah membaca artikel mba apalagi ada cerita di balik pembuatan kopi sehingga ada bunyi Klothok jadi makin tertarik buat kesana icip kopi dan juga sayur lodeh nya. Suasana nya juga enakeun banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo pas ke jogja mampir mbaaa sekalian cobain kuliner dan suasanya nya mungkin nanti ketemu antrian yg mengular juga hehehe

      Hapus
  7. Belum pernah kesana, jadi dapat info baru bahwa sesuatu yg enak memang harus sabar nyari parkirnya ya. Wkwkwk. Suamiku bakal suka bgt sih kalo kopi2an tapi kalo penuh biasanya mikir 2x bagi orang introvert dan suka menyepi ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehee....yg gak suka rame2 mungkin pikir berkali2 mbaa klo mo kesini kec kalo pas weekday mungkin gak seramai ini yaaa :)

      Hapus
  8. Makanan sederhana seperti ini tapi nikmatnya luar biasa, pasti selain rasa ada banyak kenangan dan cinta yang ingin dirasakan. Ini pasti jadi salah satu tempat kuliner yang paling diincar oleh wisatawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget kak...wisatawan paling sukaaa tempat seperti ini terutama wisatawan interlokal yakk hehehe

      Hapus
  9. Whaaa iniii niihh...si femes yang uantri-uantrinya sampe menguleerrr...
    Aku dan suami seneng-seneng aja sih hunting kuliner ndeso kayak gini, tapi kayaknya sih jangan pas kelaperan yaaa bisa emosi sambil nunggu antreannya heheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaah bener mbaaa jangan pas lagi laper lapernya plus jangn pas weekend klo bisa hehehe

      Hapus
  10. Luar biasa femes yaa warung ini kalau ngga salah karena film AADC 2 yaa..aku penasaran pengen ke sini dan makin masakan rumahan dan menikmati pemandangan.. pengen juga ke Ulen Sentanu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhh iyaaa mba aku pas kesini juga habis dari ulen sentanu kok...museumnya bagusss terawat gedeee..hak nyesel kalo kesana :)

      Hapus
  11. sayur lodeh kesukaan aku, dinikmati sama tempe atau ayam goreng aja udah nikmat banget mbak. Terus minumnya es teh atau teh hangat, plus sambel jangan lupa hehehe. mantap
    aku belum kesampaian kesana mbak, kalau denger cerita temen antrianya wuihhh panjang, kayak di foto ini. Kadang waktuku kalau ke Jogya cuman sebentar

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa mbaaa lodeh desa kan kadang agak beda ya mba sama yg kalo kita masak sendiri..itu menurut aku sie hehe...klo pas hari libur kesini memang mesti siapin mental klo antri panjang hehehe kec klo weekday mgkn gak seantri ini ;)

      Hapus
Salam Kenal
erykaditya
Travelling, Kuliner & Lifestyle
Arsip Blog
Komunitas
Emak Blogger Blogger Perempuan
Logo Komunitas BRT Network Female Blogger Banjarmasin
Popular Posts