Rengginan Bu Yatin, Oleh-Oleh Wajib dari Borobudur

Rengginan Bu Yatin

Masih melanjutkan kembali cerita selama kami di kawasan candi Borobudur. Setelah kemarin berbagi tentang pengalaman kami menginap di Rumah Boedi Borobudur Resort, kali ini saya ingin menceritakan pengalaman kami mengunjungi salah satu destinasi wisata di kawasan wisata Borobudur. 

Di kawasan wisata Borobudur ada beberapa travelling tour yang menyediakan paket ekplore Borobudur dengan menaiki mobil VW. Dalam perjalanan menuju ke penginapan, kami sempat melihat beberapa mobil VW yang berlalu lalang. Melihat hal tersebut saya jadi tertarik untuk searching tentang paket VW Borobudur. Ternyata untuk tour VW ada beberapa jenis paket tergantung destinasi wisata yang kita kunjungi. Pihak tour sudah menyediakan kurang lebih 15 destinasi wisata dan kita bebas memilih wisata mana saja yang ingin dikunjungi.

Paket terendah tour VW adalah mengunjungi 2 destinasi wisata dengan biaya 400k selama kurang lebih 2 jam. Sedangkan paket one day selama 8 jam mengunjungi 5 destinasi wisata dengan biaya sekitar 1200k. Saya pun menimbang kira-kira butuh ambil tour VW atau tidak dengan melihat beberapa destinasi wisata yang disediakan. 

Karena kami hanya semalam menginap di Borobudur dan akan melanjutkan perjalanan ke Jogja, maka kami memutuskan untuk tidak mengambil paket tour VW. Kami memilih untuk mampir ke tempat wisata dengan kendaraan sendiri sembari perjalanan menuju Jogja. 

Rengginan Bu Yatin
Rumah Produksi & Distribusi Rengginan Bu Yatin

Ternyata salah satu destinasi wisata tour VW terletak dekat dengan Rumah Boedi. Kami sempat melewatinya saat menuju penginapan dan terlihat banyak sekali mobil VW yang parkir. Setelah check out dari Rumah Boedi, kami memutuskan untuk singgah ke tempat tersebut sekalian membeli oleh-oleh. Lokasi yang kami maksud adalah Sentra UMKM Rengginan Bu Yatin.

UMKM Rengginan Bu Yatin adalah salah satu destinasi wisata edukasi dimana kita tidak hanya membeli produk jadinya namun kita juga bisa belajar proses pembuatan Rengginan. Rengginan adalah sejenis camilan atau kerupuk yang terbuat dari beras ketan yang diolah kemudian digoreng sehingga menghasilkan camilan yang renyah.

Kami tiba di UMKM Rengginan Bu Yatin pada siang hari, terlihat hanya beberapa mobil pengunjung yang ada disana. Lokasi Rengginan Bu Yatin hanya berupa sebuah rumah sederhana saja. Memasuki rumah tersebut kita akan diarahkan langsung ke dapur tempat proses pembuatan rengginan.

Rengginan Bu Yatin
Jalan Masuk menuju Dapur Rengginan Bu Yatin
Rengginan Bu Yatin
Proses Cetak Rengginan Bu Yatin

Tampak beberapa ibu-ibu yang sedang membentuk adonan rengginan. Disini para pengunjung juga diberi kesempatan untuk ikut serta membuat adonan rengginan.  Rengginan bu Yatin ada 2 macam rasa yaitu manis dan asin.

Masuk lebih dalam lagi maka terlihat beberapa meja kursi untuk para pengunjung. Di meja tersebut tersedia juga beberapa toples yang berisi aneka produk dari rumah produksi Rengginan Bu Yatin. Kita bisa bebas mencicipi produk-produk yang disediakan tersebut sebelum kita memutuskan untuk membelinya. Tersedia juga minuman teh manis dan tawar sebagai pendamping cemilan. 

Rengginan Bu Yatin
Area Penjualan Rengginan BuYatin
Rengginan Bu Yatin
Area Icip-Icip

Di area tersebut terlihat 2 buah counter yang menjual berbagai produk Rengginan Bu Yatin. Saya pun memutuskan untuk membeli beberapa jenis rengginan, karak dan camilan lainnya yang saya tidak tahu namanya 😁. Saya membeli 5 macam dengan total harga 100k saja.

Area paling belakang adalah area penggorengan. Disini kita bisa melihat beberapa tungku besar dengan kayu bakar dan wajan besar diatasnya. Para pegawai dengan cekatan menggoreng berbagai produknya. Disini juga terlihat rengginan mentah yang sedang proses pengeringan dengan meggunakan uap panas alami.

Rengginan Bu Yatin
Area Dapur Penggorengan
Rengginan Bu Yatin
Rengginan Siap Goreng

Rengginan Bu Yatin sudah berdiri sejak 1996 dan telah banyak dipasarkan di Magelang, Jogya hingga Jakarta. Rengginan Bu Yatin terbuat dari beras ketan pilihan untuk mendapatkan hasil terbaik. Proses pengerjaannya juga dari nol yaitu dari beras ketan hingga menjadi produk jadi.

Untuk awal proses pembuatannya, beras ketan terlebih dahulu direndam selama 2-3 jam selanjutnya dikukus hingga tanak. Setelahnya diberikan bumbu  yaitu manis/asin kemudian dikukus kembali untuk kedua kalinya hingga tanak. Selanjutnya dicetak dalam bentuk bulatan (asin) dan gepeng (manis). Setelah dibentuk kemudian dijemur selama kurang lebih 2 hari hingga benar-benar kering untuk selanjutnya digoreng dan dikemas. 

Jadi untuk teman-teman yang sedang berkunjung ke Borobuddur jangan lupa mampir ke Rengginan Bu Yatin untuk membeli oleh-oleh rengginan dan camilan khas Borobudur. Dan jika berkenan bisa juga mengikuti proses pembuatannya.

Terima kasih sudah membaca cerita perjalanan kami dan sampai bertemu di cerita selanjutnya πŸ’“πŸ’“

LOKASI :
Dusun Tingal Wetan, RT.05/RW.02, Dusun 8, Wanurejo, Kec. Borobudur, Kabupaten Magelang.
Buka setiap hari dari jam 06.00 - 18.00 WIB

20 komentar

  1. Td aku pikir apa salah tulis, karena biasanya aku menyebut krupuk ini rengginang. Tapi semuanya ditulis sama, berarti kalo di jogja nyebutnya rengginan ya mba..

    Ini juga fav ku bangettttt. Dulu babysitterku pas aku msh kecil tiap pulang ke pacitan, trus balik, pasti bawanya rengginang. Aku doyan bangetttt. Makanya sampe skr suka kerupuk. Untungnya di solo juga banyak kerupuk semodel begini. Jadi tiap balik pasti bawa juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, samaaaaa
      kirain typo jugaakkk.
      tapi yg jelass ini snack rakyat yg jadi favorit sejuta umaatt
      gurihπŸš™crispy nagiiihh bgt

      malah aku super hepi klo nemu kaleng khong guan isi rengginan πŸ˜€πŸ€£πŸ€“

      Hapus
    2. Nahh iya bener Kak Fanny, kalau di Jatim namanya rengginang. Tapi setauku yg versi asin aja, ada juga yg ditambah lorjuk makin gurih. JAdi pengen coba rengginan yg manis.

      Hapus
    3. Kalo yg manis aku jadi inget yg di solo. namanya intip. Bulet gede, disiram gula merah, yg nantinya mengeras. Jadi enak kombinasi manis asin πŸ˜„. Tp kayaknya termasuk keluarga rengginang juga hahaah

      Hapus
    4. Aku juga biasa nyebutnya rengginang mbaaa...tapi trus pas nulis kemarin kok aku lihat ditulisan2 di toko dan bungkus camilannya "rengginan" jadi aku revisi deh kutulis "rengginan" semua hehe
      Btw kalo intip sma rengginan setahuku beda mba...kalo intip itu dibuat dari beras nasi tapi klo rengginan dibuat dari beras ketan cmiiw :)

      Hapus
  2. Wah, menarik sekali pengalamannya di UMKM Rengginan Bu Yatin! Senang sekali ada tempat wisata edukasi seperti ini di mana kita bisa belajar sambil bermain.

    Pasti seru banget ya bisa melihat langsung proses pembuatan rengginan, mulai dari beras ketan yang diolah hingga digoreng menjadi camilan renyah. Berkunjung ke UMKM seperti ini memang memberikan pengalaman yang berbeda dan berkesan.

    Selain itu, membeli produk langsung dari pengrajinnya seperti Bu Yatin juga membantu mendukung usaha kecil dan melestarikan budaya kuliner lokal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget masssss..industri UMKM memang harus wajib di support kalo tidak berawal dari kita dari siapa lagi ya kan :)

      Hapus
  3. seneng kalau ikutan wisata ke tempat sentra industri seperti ini, meskipun aku suka rengginan, kalau dikotaku disebut rengginang, tapi selama ini lebih sering beli jadi aja. Jadi dirumah tinggal nggorengnya aja
    Kalau melihat prosesnya langsung kayak gini, nambah ilmu juga sebenernya. Apalagi sampe dikasih tau cara pemasarannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. goreng rengginan susah2 gampang gak sie mba?? katanya kalo minyaknya gak pas gak bener2 panas nanti jadiny amalah bantet ya?? selama ini aku seringnya beli yg mateng biar tinggal makan sie hehehe

      Hapus
  4. Pengalaman tournya menarik ya apalagi naik mobil VW dan salut nih ada mampir ke UMKM Rengginan Bu Yatin. Jadi makin paham sama proses pembuatan rengginan, ternyata lumayan juga step pembuatannya dan salah satu makanan favoritku nih, buat ngemil. Makanya kalau ada yang mudik jauh dan terdapat rengginan pasti ku suka nitip.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa sie mbak kalo kita bisa ikut VW Tour bisa jadi pengalaman menarik sebenernya hehehe...tp berhubung aku disana cuma sehari aja jadinya kita gak ambil paket VW nyaa,,,
      rengginan disini bentuknya bulat kecil mbaa jadi gampang makanya langsung hap hehe

      Hapus
  5. Baru tau kalau disana disebut Rengginan ga pakai G. Kalau di tasik disebut Rengginang. Seru juga bisa nyobain bikin sendiri ya. Ada pengalaman barunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama massss...aku juga biasa nyebutnya rengginang sie hehe

      Hapus
  6. Orang Magelang nyebutnya kurang G ya ternyata, aku pernah ke rumah apa itu ayam sama ke Borobudur dan candi kecil di dekatnya.. anak-anak suka banget lihat candi dan museum

    BalasHapus
    Balasan
    1. gereja ayam yaa mba dew?? sama candi mendut kah? kemarin kita juga ke gereja ayam tapi gak ke mendut soalnya sdh soree hehe

      Hapus
  7. Pada bahasnya typo Rengginan yaa...
    Aku juga salfok ama ini, maaff..
    Ternyata memasaknya kudu di dapur yang luas begini yaa.. prosesnya juga ga sesimple goreng krupuk biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa mbaaaa...soalnya kita biasanya nyebut rengginang sie yaaa..gak tau juga klo ternyata nyebutnya rengginan :)

      Hapus
  8. Ya Allah jadi keingetan jalan2 men 😭 ada kaalo gasalah yang mampir kesini terus liat proses pembuatannya.

    Asli deh aku suka banget sama tempat jualan yang otentik gini. Jadi kangen liburan 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. dah pernah kesini juga mas??? seru kan yaaa ikut bulet2in bikin rengginan hehehe

      Hapus
  9. Menarik banget destinasinya mba. Jujur deh aku penasaran, kukira selama ini cuma ada rengginang asin aja. Ternyata ada juga yang manis ya? Lain kali pengen coba deh buat bandingin enakan yang mana. Menurut mba enakan yg manis atau asin?

    BalasHapus
Salam Kenal
erykaditya
Travelling, Kuliner & Lifestyle
Arsip Blog
Komunitas
Emak Blogger Blogger Perempuan
Logo Komunitas BRT Network Female Blogger Banjarmasin
Popular Posts