Kulineran di Sate Kambing dan Thengkleng Rica Pak Manto Solo

Sate Kambing Pak Manto

Masih melanjutkan cerita kuliner selama liburan tahun baru 2024 di Solo, kali ini kami ingin megajak kulineran di Sate Kambing & Thengkleng Rica Pak Manto. Sate Kambing & Tengkleng Rica Pak Manto adalah salah satu sate kambing legendaris yang terkenal di kota Solo. Sate Kambing Pak Manto sudah berdiri sejak tahun 1990 dan semakin berkembang hingga saat ini.

Meskipun Sate Kambing Pak Manto sudah terkenal sejak dahulu namun jujur saya baru mulai mencobanya beberapa tahun terakhir ini saja. Hal itu karena saya juga jarang jajan olahan daging kambing disamping itu letak Rumah Makan Pak Manto juga agak jauh dari rumah kami di Solo. Sedangkan di dekat rumah kami juga terdapat beberapa rumah makan sate kambing yang legendaris juga di Solo jadi seringnya kami beli di yang deket rumah saja.

Saya mencoba olahan sate kambing Pak Manto pertama kali saat suami beli melalui order online gofood. Lokasi yang agak jauh dari rumah dan rumah makan yang selalu terlihat ramai membuat kami memilih order online saat pertama kali mencobanya. Dan akhirnya awal tahun ini selepas kami bepergian dan bingung mau makan apa, kamipun memutuskan untuk mencoba datang langsung ke rumah makan Sate Kambing Pak Manto. 

Sate Kambing Pak Manto
Daftar Cabang Sate Kambing Pak Manto

Sate Kambing Pak Manto berlokasi di Jl Honggowongso no 36 Sriwedari dan buka dari jam 7.30-20.00 WIB. Selain di Solo ternyata Sate Kambing Pak Manto juga telah membuka cabang di luar kota diantaranya adalah Jakarta, Surabaya, Semarang, Jogja dan Malang. Harga di sate kambing Pak Manto ini juga bervariasi antara 35rb-55rb per porsi nya tergantung menu yang kita pesan.

Seperti rumah makan sate kambing pada umumya di Sate Kambing Pak Manto menyediakan aneka menu kambing diantaranya adalah sate, sate buntel, tongseng, gule, nasi goreng kambing dan lain-lain. Dan salah satu olahan kambing yang menjadi andalan di Pak Manto adalah thengkleng rica-rica kambing. Thengkleng rica-rica di Pak Manto adalah salah satu pelopor thengkleng rica di Solo.

Sate Kambing Pak Manto
Thengkleng Rica Pak Manto (sumber : travel tempo)

Kami tiba di warung makan Pak Manto menjelang sore dan bersyukur banget saat sampai disana ternyata tidak sedang full pengunjung sehingga kami langsung dapat tempat duduk yang nyaman di bagian dalam. Rumah Makan Sate Kambing Pak Manto terdiri dari dua bangunan, yaitu bangunan sebelah kiri untuk area memasak yang mempunyai konsep open kitchen dan area kanan sebagai tempat makan pelanggan. Untuk area pelanggan sendiri ada tiga area yaitu area halaman, area tengah yang hanya terdiri dari enam meja dan area dalam yang lebih luas terdiri dari lebih banyak meja dan kursi makan.

Sate Kambing Pak Manto
Area Teras dan Area Tengah

Disana kami memesan sate kambing dan tongseng untuk makan ditempat serta thengkleng rica untuk di takeway. Sebelumnya kami sudah pernah mencoba delivery thengkleng rica dan menurut saya rasanya enak namun sangat pedas, tapi pedasnya ini bikin nagih. Jika temen-temen penyuka pedas maka wajib cobain thengkleg rica di Pak Manto ini. Karena rasa yang pedas ini juga lah kami memilih untuk dibungkus saja karena kalau dimakan ditempat pasti kami gak akan betah pedasnya dalam sekali makan hehe...

Seporsti sate kambing yang terdiri dari 10 tusuk dan seporsi tongseng kambing pesanan pun akhirnya datang. Sate kambing sudah dilengkapi dengan irisan kol, cabai, bawang merah dan juga sambal kecap. Setiap satu tusuk terdiri dari tiga potong daging dimana bagian tengahnya adalah bagian lemak. Untuk irisan dagingnya pas tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Dagingnya juga berasa empuk, tidak alot serta tidak meninggalkan bau kambing. 

Sate Kambing Pak Manto
Nasi Tongseng dan Sate Kambing

Tongseng juga dihidangkan lengkap dengan irisan tomat yang memberikan rasa segar serta beberapa irisan cabai. Tongseng ini disajikan dengan rasa yang sedikit pedas jadi untuk yang tidak suka pedas mungkin bisa request tanpa cabai. Daging tongsengnya juga empuk dan kuahnya terasa kental gurih manis pedas berpadu menjadi satu. Kami pun menikmati dua olahan kambing ini sampai tuntas😀 . Thrgklrng rica yang kami bawa pulang pun juga ludes oleh sodara yang dirumah hehe...

Sate Kambing Pak Manto
Area Memasak Open Kitchen

Ada satu hal juga yang menarik dari rumah makan Sate Kambing Pak Manto, yaitu dari cara memasak thengkleng ataupun tongsengnya. Setiap habis digunakan untuk memasak satu porsi makanan maka wajan yang digunakan harus dicuci dan digunakan wajan yang baru untuk memasak menu selanjutnya. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga citarasa hidangan karena biasanya wajan yang sudah digunakan akan menyisakan bumbu ataupun kecap yang tertinggal sehingga akan mempengaruhi masakan yang diracik selanjutnya. Satu hal yang tampak sederhana namun menunjukkan keseriusan dalam menjaga citarasa masakan.

Buat teman-teman yang suka dengan olahan kambing dan ingin menikmati menu yang berbeda dari sekedar sate ataupun tongseng, maka teman-teman wajib mampir ke Sate Kambing & Thengkleng Rica Pak Manto. Saran saja kalau kesana memang nyamannya pas diluar weekend ataupun liburan. Karena saat liburan dijamin akan full dengan pengunjung. Gimana tertarik buat mencobanya?? 😉

26 komentar

  1. Saban ke Solo, aku pasti berburu kuliner khas

    apalagi aku cintaaaaa bgt ama olahan perkambingan duniawi🤓🤩 dan Solo adalah spot yg tepaattt untuk itu.

    kapan2 mau maem di sini lagiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi ada banya pilihan perkambingan yaaa mbaaaa...dari pinggir kota sampe tengah kota adaaa...tinggal pilih kita suka yg mana hehehe

      Hapus
  2. Harganya berapa mbak? Bener2 recommended yaaa. Daku suka sate kambing nih tapi blm pernah coba yg pake sambal kecap. Kalau tengkleng juga blm pernah cobain, jadi penasaraaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di solo sate kambing nya pakai bumbu kecap mbaa..thengkleng kuah segerr kalo thengkleng masak biasanya pedes hehe..harga berkisar antara 60rb an mbaa perporsinya ini :)

      Hapus
  3. Aku suka banget makan olahan kambing, terutama tongseng dan sate kambing. Kebayang ngiler banget baca artike rumah makan Sate Kambing Pak Manto, udah gitu beneran apik jaga cita rasa makanan dan sangat serius, keren banget.
    Semoga pas nanti ke Solo ku bisa mampir dan makan di rumah makan Sate Kambing Pak Manto. Sangat pantas selalu ramai bahkan antri. Tolong spil harga per porsi sate kambing dan juga tongsrng nya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mbaa lala bener2 detail memperhatikan ciri khas dan otentik rasanya...selalu ramai gak pernah sepi kalo yg di solo ini...
      untuk harga perporsinya sekitar 60rban mbaa..

      Hapus
  4. Sate pak manto ini emang ikonik mbak. Aku saat jalan jalan ke solo juga sempat kesini
    Menikmati kelezatan sate dan tongsengnya
    Emang juara rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhh kannn bener kan ya mbaaa enak nya emang juara...meskipun sama2 sate tapi sepertinya tiap rumah makan ada cirikhas nya masing2 sie ini klo di solo hehe

      Hapus
  5. Kalo lagi liburan ke Solo, aku auto libur diet krn makanannya enak-enak... aku suka tengkleng, tapi belum nyobain nih tengkleng rica, kayaknya harus dicoba ini... setuju banget kalo harus pesen bungkus khusu tengkleng rica, gak bakalan kuat kalo makan di resto, bakal kepedesan kalo harus sekaligus habis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhh bener banget mbakkkk wajib cobain ini thengkleng rica nyaaa...dijamin bakal ketagihan deh pokoknyaa hehehe...meskipun pedes tapi enakkkk jadinya bingung pengen udahan krn pedes tp masih pengen nambah juga krn enak hehehe

      Hapus
  6. Demi apaaa kemaren baru lewat salah satu cabang sate ini. Wangi banget kecium dari pinggir jalan. Cuman lagi buru-buru jadi ga sempat nyicipin. Next time mau meluangkan waktu dan bujet ah mau nyobain juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhhh sayang kenikmatan yang terlewat ini masss hehehe...next kalo lewat lagi wajib mampir yaaa biar bisa cobain enaknya thengkleng rica hehehe

      Hapus
  7. Waduh, sepertinya aku gak berani nyobain... Bukannya gak suka daging kambing atau gak yakin sama enaknya (apalagi pas baca cara masaknya), cuma takut darting 🤣🤣🤣 Ini kyknya bakal cuma dilewatin dgn sedih kl smp jalan2 ke Solo

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...wahhh sayang nie sebenernya kalo terlewat tapi kalo cuma cobain satu dua suap aman kok mbaa sepertinyaaa...sepertinya loo yaa tapi gak tau juga sie hehehe

      Hapus
  8. hiks sebenernya aku ga terlalu suka daging kambing, kalaupun makan sate kambing aku pastikan baunya ga terlalu prengus atau amis. Kadang kalau nemu yang masaknya pas, alias baunya ilang, aku doyan aja, meskipun ga banyak ambilnya

    tengkleng sendiri belum pernah cobain, karena memang bahan bakunya daging kambing sementara aku sendiri ga begitu doyan. Kalaupun iciiippp dikit aja boleh lah sekali-kali, buat mengatasi rasa penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa sie mbaa gak semua senang daging kambing ada juga yg emang gak suka karena baunya..pinter2nya yang masak sebenernya, aku sendiri juga gak suka kalo sudah tercium aroma prengus nya yang terlalu menyengat..kalo aroma khas tapi gak sampe prengus banget sie masih aman2 saja hehehe....
      kalo yg thengkleng kuah sie seger mbaa tp klo thengkleng rica ini tanpa kuah dan puedes poll hehe

      Hapus
  9. Aku sukaaaa tengkleng dan sate nya pak Manto 😍😍. Dulu kesana Ama mertua pas mama papa masih ada mba. Mama suka bgtttt. Cuma memang sejak mereka ga ada, kami udh ga pernah balik ke pak Manto. Agak ngerasa gimana aja.. ..

    Tapi aku suka kok. Dulu itu pak Manto msh ngipas2in satenya depan tempat makan. Ga tau ya kalo skr kayaknya udh digedein juga tempatnya.

    Tapi daerah sana juga muaceet 🤣. Memang enaknya jgn pakai mobil. Susah parkir

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh dah lama banget ya mbaa brarti...klo sekarang pak manto nya sudah meninggal mba sdh bbrp tahun sie jadi sekarang yang nerusin anak nya mba :)
      tempatnya dari luar keliatan kecil tapi ternyata didalamnya luas banget area makannya...
      iyaaa klo hari libur dijamin macet dan susah cari parkir kalo bawa mobil untungnya kmrn pas kesana pas sepi jadi lancar jaya hehe

      Hapus
  10. Mantap banget ya tengkleng dan rica pedas juga sate kambing, pantas Banyak penggemarnya bahkan dari luar kota. Iya cuci wajan itu repot ya tapi jadi komitmen buat jaga cita rasa masakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa mba jadi ada petugas khususnya buat cuci wajannya hehe...mungkin krn identik dengan thengkleng rica pertama di solo jadi nya pengunjung pada ngincer menu andalannya ini ;)

      Hapus
  11. Kami pernah juga ulas tengkleng Rica pak Manto.. Tp long time ago 2018 hehe. Klo masih eksis skrg, fix lah ini kuliner mmg legend n jadi tujuan kuliner wajib para pelancong saat di Solo. Semoga rasanya gak pernah berubah ya. Dan berharap mereka buka cabang di kota lain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahhh dh pernah ngulik pak manto juga ternyata toh hehe...sudah seramai sekarang blm ya kira2 tapi setahuku ini memang selalu ramai sie...dan sekarang sudah ada beberapa cabangnya di kota2 besar spt jakarta, sby dan semarang kak :)

      Hapus
  12. Menggoda sekali lihat menunya mba, saya suka sekali dengan tengkleng, dulu sewaktu di jogja hampir setiap minggu makanan tengkleng, kayaknya wajib banget kalau nanti pas ke Solo nyobain tengkleng rica Pak Manto ini, izin save dulu mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkannn save mbaaa masukin ke wishlist kalo perlu hehe..sepertinya jogja solo ini banyak menu perkambingan mbaa..aku di jogja juga pernah coba bbrp rm kambing juga sie :)

      Hapus
  13. Aku pecinta olahan kambing, duh baca ini jadi auto ngiler, berasa pengen icipin sate kambing dan tongsengya Pak Manto. Penasaran juga sama pedes Tengkleng Ricanya yang bikin nagih.

    Nah, harusnya emang gitu ya, wajan yang digunakan untuk memasak satu menu jangan langsung dicampur untuk memasak menu lain karena bisa mempengaruhi cita rasa masalannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang pedes2 biasanya memang menggugah selera ya mbaaa hehehe meskipun sate kambing ada dimana mana tapi sepertinya tiap tempat punya citarasanya yg khas :)
      aku juga acungin jempol ini buat komitmen selalu ganti wajan tiap kali memasak nya karena gak semua tempat menerapkan cara yg sama :)

      Hapus
Salam Kenal
erykaditya
Travelling, Kuliner & Lifestyle
Arsip Blog
Komunitas
Emak Blogger Blogger Perempuan
Ibu Ibu Doyan Nulis Female Blogger Banjarmasin
Popular Posts