Sate Klatak Mak Adi, Salah Satu Rekomendasi Sate Klatak di Jogja

sate klatak mak adi

Sate Klatak adalah salah satu kuliner khas dari Pleret, Bantul, Yogyakarta dengan bahan dasar kambing. Jika dulu Yogyakarta dikenal dengan kota Gudeg dan kota Bakpia maka sekarang bertambah menjadi kota Sate Klathak. Hal ini karena ada banyak sekali warung makan khusus Sate Klatak berderet rapi terutama di daerah sekitar Bantul Yogyakarta.

Dari halaman website Kemendikbud diketahui bahwa sate klatak di Bantul mulai dikenal pada tahun 1940an yang dipelopori oleh Mbah Ambyah yang berasal dari Jejeran, Desa Wonokromo, Pleret, Bantul. Sebutan sate klatak sendiri berasal dari suara yang dihasilkan saat sate tengah dibakar diatas bara api. Pada saat sate dibakar akan mengeluarkan bunyi "klatak-klatak" dari daging yang dibumbui garam tersebut. Sehingga dari situlah olahan sate daging kambing ini disebut dengan nama Sate Klatak.

Meskipun sama-sama berbahan dasar daging kambing namun sate klatak berbeda dengan sate kambing pada umumnya baik dari penyajian maupun cara memasaknya. Sate klatak hanya menggunakan bumbu sederhana yaitu racikan antara garam dan bawang putih. Tusuk yang digunakan juga bukan dari kayu/bambu namun dari jeruji besi. Besi dianggap sebagai konduktor yang baik untuk mengantarkan panas sehingga daging matang sempurna sampai ke dalam.

Di Jogja sendiri ada banyak rekomendasi warung sate klatak yang terkenal. Saya pertama kali mencoba Sate Klatak Pak Pong yang saat itu paling terkenal dan telah mempunyai banyak cabang di sekitar Jogja. Kemudian saya juga pernah mencoba Sate Klatak Pak Bari yang berlokasi di Pasar Wonokromo. Mungkin karena lokasinya yang benar-benar di dalam pasar sehingga Sate Klatak Pak Bari ini hanya buka saaat malam saja saat transaksi di jual beli pasar sudah selesai. Sate Klatak Pak Bari ini ternyata dulu juga menjadi lokasi syuting AADC2😁. Sepertinya AADC2 memberi kami referensi hotel, kuliner, tempat wisata di Jogja dan banyak diantaranya sudah kami datangiπŸ˜‰

Dan yang terakhir kemarin kami mencoba lagi salah satu sate klatak rekomended yaitu Sate Klatak Mak Adi. Suami mendapatkan ide rekomendasi Sate Klatak Mak Adi ini dari salah satu food vlogger yaitu Dyodoran😁. 

Sate Klatak Mak Adi sudah berdiri sejak tahun 1995. Berlokasi di Jl Imogiri Timur no 9 Pleret, Bantul Yogykarta. Sate Klatak Mak Adi buka setiap hari  pada jam 10.00-01.00 WIB.

Kami tiba di warung makan Sate Klatak Mak Adi pada siang hari sekitar jam 2 siang. Terlihat di warung makan masih penuh dengan pengunjung, sempat ragu juga apakah masih ada tempat kosong atau tidak. Dan ternyata saat kami masuk terlihat beberapa meja kursi sudah mulai ditinggalkan pengunjung. 

sate klatak mak adi

Untuk order kita langsung menulis di meja order/kasir pada bagian depan dan nanti diantaar ke meja berdasarkan nama pemesan. Meja order/kasir yang berada di depan juga menjadi satu dengan area memasak dan membakar sate. Sehingga semua proses penyajian juga dilakukan di area depan tersebut. Juga terlihat beberapa daging kambing yang digantung untuk nantinya diiris dan diolah.

Saat itu kami memesan 2 porsi sate klathak, 1 porsi krenyos dan 1 porsi gulai tulang. Untuk minuman kami memesan es teh dan wedang uwuh, namun sayang saat itu wedang uwuh sedang kosong dan es juga sedang habis, akhirnya kami memesan 1 teh manis saja. O iya di sana juga tidak tersedaia air mineral kemasan tapi tersedia air putih biasa. 

sate klatak mak adi

Melihat antrian list di meja order tadi sepertinya kami harus bersabar menunggu pesanan kami datang. Akhirnya setelah menunggu sekitar 30 menit akhirnya satu persatu pesanan kami datang. Untuk 1 porsi sate klathak terdiri dari 2 tusuk sate yang disajikan dengan kuah gulai. Meskipun sate klatak ini minim bumbu, karena hanya dibumbu garam dan bawang putih saja, namun sama sekali tidak ada aroma amis yang tercium. Dagingnya juga diiris dengan potongan yang pas dan tidak berasa alot. 

Krenyos atau kronyos adalah irisan lemak dan daging berlemak yang kemudian digoreng kering. Krenyos ini merupakan salah satu menu andalan di warung makan Sate Klatak Mak Adi sehingga wajib dicoba. Tapi hati-hati kalau teman-teman mempunyai kadar kolestrol yang tinggi sebaiknya hindari krenyos jika tidak ingin kepala pusing setelah menikmatinya hehe. Karena hanya berupa daging lemak yang digoreng jadi krenyos ini mempunyai rasa yang gurih sama seperti Sate Klatak.

Gulai Tulang yang kami pesan sekilas mirip dengan thengkleng karena terdiri dari tulang-tulang namun masih terdapat sedikit daging disekitarnya. Kuah yang digunakan sama seperti kuah yang disajikan bersama sate klathak tadi. Kuah gulainya mempunyai rasa yang segar dan gurih. Untuk beberapa menu seperti krenyos, gulai tulang dan thengkleng tidak selalu tersedai karena tergantung ketersediaan bahannya.

sate klatak mak adi
sate klatak mak adi

Untuk teman-teman penggemar sate kambing maka teman-teman bisa mencoba ke Sate Klatak Mak Adi saat berada di Jogja. Menikmati sate kambing dengan olahan yang sedikit berbeda dari sate kambing biasanya. Saran saya juga, kalau teman-teman ke Sate Klatak Mak Adi lebih baik saat malam hari atau di luar hari libur. Karena jika pada saat liburan biasanya antrian pengunjung akan mengular.

Sekian cerita kami, terima kasih sudah membaca dan sampai bertemu di cerita selanjutnya πŸ’“πŸ’“

30 komentar

  1. duh, seandainya tahu tentang krenyos sedari dulu... Udah kebayang deh legitnya seperti apa. Ohya, yg ttg air biasa itu, jadi tempat makannya menyediakan air putih biasa itu gratis bagi pengunjung? Atau tetap ada charge-nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. air putih biasanya tetap bayar kak hehehe
      iyaa kak krenyos nya enak sie gurih2 gitu kan tapi klo aku kebanyakan jad eneg..jadinya secukupnya saja hehe

      Hapus
  2. Wahh pas ke Jogja belum pernah nyoba sate klatak. Kayaknya enak yaa. Apalagi ada krenyos juga. Berasa gurih gak sih kalau makan lemak?

    Walau di usia 30+ ini nyicipnya dikit aja hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa kak guroh kenyal2 gitu sie krenyosnya....
      gpp kak kalo makan sewajarnya aja asal gak kebanyakan yaaaa hehe

      Hapus
  3. Bagi para pecinta kuliner, Jogja selalu menjadi surga dengan beragam hidangan lezatnya. Salah satu yang tak boleh dilewatkan adalah Sate Klathak Mak Adi, legenda sate klathak yang sudah tersohor di kalangan wisatawan.
    Sudah terkenal dengan rasa daging yang empuk dan emang masih juicy banget sih

    BalasHapus
  4. Jiwa tukang dagingku meronta-ronta, pengen ngasih pricelist, hahaha. Sayangnya ini di Yogyakarta yaaa, jadi belum terjangkau. Bismillah moga nanti bisa buka cabang di Yogja sanaa.

    Aku baru tau lho asal muasal nama sate klathak tuh dari suara ketika manggangnya. kukira selama ini definisi sate klathak itu sate yang ditusuk pake jari-jari pelek motor (Ya Allah, maafkan daku yang kurang mau cari info) :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin aamiin semoga nanti merambah cabang di jogja dan solo ya mas :)
      memang ada beberapa versi sie mas..dulu yg aku tau juga krn dari jeruji besi itu tapi ternyata ada cerita lain di belakangnya :)

      Hapus
  5. Sate Klatak Mak Adi mesti ku tandain nih kalau nanti ada pemberangkatan ke Jogja harus mampir dan icip 😍 kebayang sedap dan nikmat masakannya, harga bersahabat dan aku tuh emang baru sekali doang makan sate klatak, udah lupa rsanya kayak gimana..jadi memang kudu kembali icip sih yaa, biar makin mantap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa mbaaa kalo ke jogja memang harus cobain sate klatak karena memang beda sama sate kambing biasanya yg pake kecap dan irisan kol itu kannn...
      selain itu cobain juga krenyos nya yaa hehe

      Hapus
  6. Aku tuh gak terlalu suka sate, jadi aku justru excited sama gulai tulang di bagian akhir. Tapi aku juga penasaran sama sate yg buka di dalam pasar malam2 dan tetap ramai, pastilah itu enak dan legend hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain atuhh mbaa nanti klo ke jogja yaa hehe...
      ouww sate klatak pak bari yaa..itu jadi tempat syuting AADC 2 lo mbaaa hehe

      Hapus
  7. Aku pernah coba sate klatak tp malah di restoran tengkleng gajah, Jogja. Kebetulan jual juga.

    Kalo coba sate klatak di restoran yg khusus klatak malah belum mba.

    Awalnya agak males pesen sate ini Krn 2 tusuk doang itu loh hahahahahah. Kok kayak sayang. Makanya pesen sekali dulu. Tapi enak sih memang.

    Mungkin lain kali ke Jogja, aku bakal coba klatak yg legend di sana deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mbaa mungkin next bisa cobai di tempat juah sate klatak khusus yaa biar nanti bisa membandingkan rasanya :)

      Hapus
  8. dari namanya udah unik, klatak, dan asal muasalnya juga unik, karena waktu dibakar bunyi klatak klatak, nemu aja orang orang waktu itu bikinnya
    terus tusukannya juga ga biasa, dari jeruji besi, baru kali ini ada sate menggunakan jeruji besi

    Kalau ke Jogya ngajak temen yang doyan kuliner sate kambing, dijamin bakalan super kenyang. Pilihan menunya banyak, ga cuman sate aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iyaaa mbaaa sate yang memang unik berbeda dengan sate kambing pada umumnya yang menggunakan bumbu kecap dan irisan kol :)

      Hapus
  9. Sate klatak khas Yogya ini memang kuliner yang wajib didatangi saat plesir kesini
    Aku selama ini klo makan sate klatak ya ke Pak Pong. Next klo ke Yogyakarta lagi, mau cobain yang ini ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa kak karena yang memang paling terkenal itu sie sate klatak pak pong dan sekarang dia sudah ada beberapa cabang juga

      Hapus
  10. Iya hits banget sate klatak ini apalagi setelah film AadC 2 yaa makin rame deh pengunjungnya dan asli menunya bikin ngiler jadi kangen Yogya

    BalasHapus
    Balasan
    1. berkat AADC 2 pamor sate klatak semakin meningkat ya mbaa hehe

      Hapus
  11. Wuih sate klatak. Bikin aku kangen deh. Udah lamaaaaa banget gak makan. Kudu ke sana deh kayaknya untuk bisa nyicip yang aslinya. Enak bangeeet. Dulu pertama makan, kaget. Kok tusuk satenya segitu. Terusnya satenya gede-gede. Eh ternyata enak. Jadi ketagihan deh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lihat tampilannya memang agak aneh pasti ya mbaa soalnya kan beneran tampa bumbu tapi setelah dicoba ternyata enak juga hihi

      Hapus
  12. Wah baru tahu Jogja punya sate khas sendiri yang namanya sate klatak. Wajib coba nih kalau main2 ke sana. Penasaran sama rasa satenya yang unik gitu, minim bumbu dan disiram dengan kuah gulai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa kak sate klatak cirikhas sate kambing di jogja ini...jangan sampe terlewatkan nanti klo pas lewat daerah bantul pasti berjejer banyak sekali :)

      Hapus
  13. Sate klatak emang pilihan yang pas untuk kuliner di Bantul. Aku juga pernah makan, tapi di tempat yang katanya udah dari lama ada gitu. Dari dagingnya di potong-potong itu sampe di proses jadi sajian, di atraksikan. Sayangnya aku berasa kurang cocok, kayak berasa kurang dan gak masak. Beda sama teman yang anterin, habis 2 porsi malah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh dimana tu kak?? keliatannya keren jadi pengen liat juga hehe
      iyaa sie kak gak semua orang akan cocok dgn sate klatak ini karena cita rasa orang berbeda2

      Hapus
  14. Aku termasuk yang suka sate klathak ini. Di cirebon audah ada yang jual tapi belum ke sana karena jauh dari rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh enak donk klo di cirebon sudah ada..gak perlu jauh2 kalo kangen sama sate klatak :)

      Hapus
  15. Aku terakhir makan sate klatak itu di pak bari. Waktu itu makannya jam 10 malam. Ga rame, hanya ada beberapa pembeli. Suasananya syahdu, tapi setiap orang sibuk dengan aktivitasnya masing-masing.

    Bentuk dapur yang terlihat oleh pembeli bisa jadi pengalaman tersendiri. Kita sebagai pembeli bisa melihat langsung proses memasaknya. Bagi sebagian orang itu sangat berkesan dan menyenangkan.

    Aku sering beli sate secara sharing dengan teman-temanku. Sate kronyos bakal jadi rebutan di antara kami. Rasanya pengen dapat lebih banyak dibandingkan yang lainnya...kronyos emang ga pernah salah..hahahaha

    Mungkin mesti coba sate klatak di tempat lain lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iyaaa mas aku juga 2 kali makan di pa bari pertama rame karena pas musim liburan yg kedua biasa aja sie karena gak pas musim liburan...
      aku malah suka yang daging atau tulang masak itu..apa sie sebutannya lupaa...pedes sie tapi bikin nagih hehe

      Hapus
Salam Kenal
erykaditya
Travelling, Kuliner & Lifestyle
Arsip Blog
Komunitas
Emak Blogger Blogger Perempuan
Logo Komunitas BRT Network Female Blogger Banjarmasin
Popular Posts