Pengalaman Pertama Mengikuti Soerakarta Walking Tour

Soerakarta Walking Tour
Stasiun Solo Kota

Walking tour sepertinya saat ini sedang hits di beberapa kota besar di Indonesia. Berawal dari membaca keseruan beberapa blogger mengikuti kegiatan walking tour, salah satunya adalah blog mba Lala di lalakitc.com jadi menggugah rasa penasaran saya untuk mengikuti kegiatan walking tour juga. Saat itu saya sedang di Banjarmasin, mencoba cek-cek di IG tentang kegiatan walking tour di Banjarmasin ternyata saya tidak menemukan. Lanjut iseng scroll walking tour di Solo akhirnya saya menemukan satu akun walking tour yaitu @soerakartawalkingtour

Dari situ kemudian saya DM tentang tatacara mengikuti kegiatan @soerakartawalkingtour. Dijelaskan bahwa acara reguler walking tour diadakan setiap hari Sabtu dan Minggu, bisa pagi, sore atau malam tergantung lokasi yang akan dikunjungi. Untuk lokasi yang dikunjungi, akan di share di feed IG setiap hari Rabu dan Kamis dengan peserta yang terbatas. Untuk biayanya sendiri dikumpulkan secara sukarela dari peserta, boleh memberikan donasi seikhlasnya. Saya kemudian merencanakan saat pulang ke Solo ingin mencoba mengikuti kegiatan tersebut.

Akhirnya hari Sabtu tgl 30 Juni 2024 kemarin saat mudik ke Solo, saya berkesempatan mengikuti kegiatan @soerakartawalkingtour. Walking tour kali ini dengan rute di wilayah Sangkrah. Kampung Sangkrah ini berlokasi di bagian timur kota Solo/Surakarta. Teman-teman adakah yang bingung perbedaan penyebutan antara kota Solo dan Surakarta?? Nanti di akhir tulisan akan saya jelaskan kenapa ada yang menyebut Solo ada yang menyebut kota Surakarta πŸ˜€

Lanjut lagi cerita tentang kegiatan walking tour. Kegiatan walking tour ini dimulai pada pukul 08.00 WIB dengan titik kumpul di Stasiun Solo Kota yang berlokasi di Sangkrah. Jam 8 kurang saya sudah sampai di Stasiun Solo Kota dan tampak beberapa peserta sudah datang berkumpul. Karena saya datang sendiri saya kemudian berbaur dan berkenalan dengan peserta lainnya. Ada yang baru pertama kali ikut, ada juga peserta setia yang sudah sering mengikuti acara @soerakartawalkingtour ini.

Soerakarta Walking Tour
Guide sedang memberikan briefing

Tepat pada pukul 08.00 WIB, kami kemudian didata oleh panitia dan diberikan briefing tentang beberapa lokasi yang akan kami singgahi. Dari pihak @soerakartawalkingtour ada tiga orang, dua orang sebagai guide dan seorang sebagai dokumentasi. Sedangkan untuk jumlah peserta walking tour ini sekitar 15an orang. Walking tour kali ini akan menceritakan sejarah tentang rel kereta dan sungai serta pintu air di wilayah Sangkrah 

Sejarah Rel Kereta di Solo

Stasiun Solo Kota sebagai titik kumpul acara walking tour ini, merupakan salah satu stasiun tertua di kota Solo. Pihak guide menjelaskan bahwa jalur Rel kereta pertama sudah mulai direncanakan pembangunannya sejak pertengahan tahun 1850an. Pada awalnya ada dua opsi pembangunan rel yaitu Jalur Batavia-Bogor dan Jalur Semarang-Solo/Jogja. Akhirnya dipilih Jalur Semarang-Solo/Jogja yang merupakan tanah para raja sehingga diharapkan akan memberikan keuntungan maksimal. Juga untuk memudahkan distribusi gula dari Solo/Jogja menuju ke Semarang. 

Rel kereta pertama kali dibangun pada tahun 1864 di desa Kemijen yang sekarang dikenal sebagai Stasiun Tawang. Kemudian pada tahun 1873 pembangunan rel kereta sampai Solo, dan pada tahun 1875 sampai di Jogjakarta. Pada saat itu di Solo ada tiga stasiun utama yaitu stasiun Purwosari, Balapan dan Solo Kota. Sekitar tahun 1920an kemudian dibangunlah rel kereta jalur Solo-Wonogiri. Pada jaman dahulu, kereta yang digunakan berupa kereta trem yang ditarik dengan kuda. Dengan perkembangan jaman akhirnya berubah menjadi kereta uap seperti yang masih ada saat ini yang digunakan sebagai kereta wisata Batara Kresna dengan jalur Solo-Wonogiri.

Sejarah De Hoop

Soerakarta Walking Tour
Bangunan Pabrik Lemonade De Hoop

Dari Stasiun Solo Kota, kemudian kami berjalan ke seberang stasiun dan berhenti di sebuah gudang  tua yang bertuliskan DE HOOP. Guide tour menjelaskan bahwa De Hoop ini adalah sebuah pabrik air lemonade. Air lemonade sangat digemari oleh orang Belanda pada masa itu. De Hoop pada saat itu juga mendapatkan predikat sebagai perusahaan penghasil air lemonade paling bagus diantara 6 perusahaan air lemonade lainnya di Indonesia. 

Pembangunan pabrik De Hoop dilakukan di depan stasiun bertujuan untuk memudahkan distribusi produk air lemonade ke kota-kota lainnya. Namun saat sekarang tempat tersebut telah menjadi milik perorangan dan telah beralih fungsi menjadi gudang toko elektronik. 

Kali Jenes

Dari De Hoop kita dibawa berjalan ke arah timur menuju gang-gang kecil diantara pemukiman penduduk dan sampailah di bendungan Kali Jenes dimana terdapat jalur rel kereta diatasnya. Kali adalah bahasa Jawa yang dalam bahasa Indonesia berarti sungai. 

Soerakarta Walking Tour
Rel Kereta arah Solo-Wonogiri

Jalur kereta yang melintasi Kali Jenes tersebut mengarah ke Kabupaten Wonogiri. Pada saat itu dibuka jalur kereta Solo-Wonogiri karena kota Wonogiri adalah pusat hasil perkebunan. Sehingga untuk memudahkan distribusi sampai ke Solo kemudian dibangun rel kereta.

Rel kereta Solo-Wonogiri banyak melewati tanah dari keraton Kasunanan dan Mangkunegaran sehingga mengalami penolakan dari pihak keraton pada saat perencanaan pembangunannya. Namun akhirnya setelah dilobi berkali-kali oleh pihak Belanda, akhirnya pihak Keraton setuju untuk dilakukan pembangunan rel kereta. Namun pihak Keraton juga mengajukan beberapa syarat. Salah Satu syarat yang diajukan adalah jika ada parade Keraton sedang lewat maka kereta harus berhenti hingga parade Keraton tersebut selesai.

Soerakarta Walking Tour
Kali Jenes

Wilayah Sangkrah adalah daerah pertemuan dua sungai besar yaitu Kali Pepe dan Kali Jenes. Pada awalnya Kali Jenes tidak mlelewati kawasan Sangkrah namun langsung berbelok ke daerah Lojiwetan yang merupakan kawasan elite yang banyak dihuni bangsa Eropa. Kemudian oleh pihak Belanda dibangunlah sebuah kanal/bendungan dari wilayah Pasar Kliwon sampai Demangan. Pembangunan tersebut dimaksudkan agar air tidak menumpuk di wilayah Lojiwetan karena daerah tersebut berdekatan dengan Sungai Bengawan Solo dan Kali Pepe. Pembangunan kanal tersebut mulai direncanakan pada tahun 1938.

Pintu Air Demangan

Soerakarta Walking Tour
Pintu Air Demangan Lama

Dari Kali Jenes kemudian kami menyusuri pemukiman penduduk menuju Pintu Air Demangan. Pintu Air Demangan adalah pintu penanggulangan banjir kota Solo yang dilewati Kali Pepe. Kali Pepe ini melewati tiga wilayah utama di Solo yaitu Pasar Gede, Balaikota dan Tirtonadi. 

Pintu Air Demangan dibangun mulai tahun 1908 oleh Paku Buwono X. Menurut cerita yang berkembang di masyarakat, karena pintu Air Demangan ini dibangun oleh PB X sehingga mempunyai pintu air yang berjumlah 10. Saat ini Pintu Air Demangan lama sudah tidak mampu lagi menampung debit air maka dibangun Pintu Air Demangan yang baru pada tahun 2010. 

Soerakarta Walking Tour
Pintu Air Demangan Baru

Disekitar Pintu Air Demangan kini telah dibangun taman-taman indah yang bisa digunakan sebagai area publik. Namun karena lokasinya yang berada di daerah pinggir kota sehingga taman di sekitar Pintu Air Demangan belum dimanfaatkan secara maksimal.

Sekilas tentang Perahu Rajamala

Dari Pintu Air Demangan lama kami menuju Pintu Air Demangan baru dan melewati Jembatan Merah yang membelah Kali Pepe. Disini guide @soerakartaealkingtour menceritakan tentang Sungai Bengawan Solo yang dulu digunakan sebagai salah satu jalur transportasi. 

Soerakarta Walking Tour
Jembatan Merah diatas Kali Pepe

Sungai Bangawan Solo merupakan transportasi utama yang menghubungkan kota Solo-Wonogiri ke daerah pesisir hingga sampai ke Gresik sebelum adanya jalur darat. Sepanjang aliran Sungai Bengawan Solo tersebut dulu terdapat 44 bandar/pelabuhan. Di Solo terdapat 2 bandar yaitu Bandar Mbeton (Kampung Sewu) dan Bandar Nusupan (Semanggi/Jembatan Mojo). Kedua bandar tersebut berfungi sebagai lokasi bongkar muat untuk memindahkan barang-barang dari kapal besar di Sungai Bengawan Solo ke kapal kecil yang akan melewati Sungai Pepe dan Sungai Jenes menuju jantung kota Solo.

Pada cerita Babad Madura menjelaskan tentang perjalanan Paku Buwono VII dari Solo sampai ke Gresik hingga Madura dengan menaiki perahu Rajamala yang merupakan perahu Kerajaan.. Perahu Rajamala ini digunakan sejak PB IV sampai PBX. 

Awalnya perahu Rajamala ini mempunyai satu canthik/kepala. Namun kemudian mengalami perubahan hingga akhirnya mempunyai 2 canthik yaitu di depan dan belakang pada masa PB VII. Pembuatan dua canthik tersebut dimaksudkan agar perahu bisa berjalan maju-mundur / depan-belakang. Hal tersebut dilakukan karena lebar sungai Bengawan Solo yang semakin mengecil sehingga perahu Rajamala yang ukurannya besar tidak bisa berputar. 

Soerakarta Walking Tour
Gambaran Perahu Rajamala

Perahu Rajamala awalnya berukuran panjang 30m dan lebar 16m. Kemudian mengalami beberapa renovasi hingga akhirnya mempunyai ukuran yang lebih kecil menjadi panjang 15m dan lebar 8m pada masa PBX. Akhirnya perahu Rajamala tidak bisa digunakan kembali karena kayunya yang sudah rapuh dan juga perkembangan transportasi darat. Dan tempat berlabuh terakhir perahu Rajamala ada di Pesanggrahan Langenharjo yang berlokasi di Grogol Sukoharjo Jawa Tengah. 

Saat ini kedua canthik perahu Rajamala masih utuh dan disimpan di dua tempat yang berbeda. Satu canthik berada di museum Radya Pustaka dan satu canthik ada di Keraton Kasunanan. Berdasarkan kepercayaan mistis jaman dulu, kedua canthik harus dipisahkan untuk mengatasi wabah yang saat itu sedang terjad yaitu wabah pes. Hingga saat ini kedua canthik tersebut tidak pernah disatukan untuk mencegah terjadinya bencana. 

Asal Nama Sangkrah dan Solo

Setelah mendengarkan cerita tentang perahu Rajamala, kami kemudaian berjalan memutar menuju pinggiran Kali Pepe. Dari sini kita bisa melihat sisi lain kota Solo dan kehidupan warga di sisi kanan kiri Kali Pepe. 

Soerakarta Walking Tour
Peserta Walking Tour melintasi perkampungan penduduk

Guide dari @soerakartawalkingtour menceritakan bahwa penamaan wilayah Sangkah bermula dari cerita pada masa Kerajaan Pajang sekitar tahun 1500an. Pada masa tersebut terdapat seorang pangeran yang bernama Raden Pabelan yang merupakan putra dari seorang Tumenggung. Pada saat itu Raden Pabelan melakukan tindakan tidak terpuji pada putri Sultan Hadiwijoyo yang bernama Sekar Kedaton. Sultan Hadiwijoyo adalah raja dari Kerajaan Pajang.

Karena tindakan tidak terpuji itulah, maka Raden Pabelan diburu oleh prajurit Kerajaan Pajang. Akhirnya Raden Pabelan tertangkap dan kemudian dibunuh dan mayatnya dibuang ke sungai. Mayat Rsen Pabelan kemudian hanyut hingga akhirnya mayat tersebut "nyangkrah"/tersangkut di suatu kawasan yang mana saat ini dikenal sebagai kawasan Sangkrah.

Mayat Raden Pabelan tersebut kemudian ditemukan oleh Ki Gede Solo yang merupakan pemimpin sebuah desa bernama Solo. Ki Gede Solo telah tiga kali berusaha untuk menghanyutkan kembali mayat tersebut namun selalu gagal dan kembali lagi ke posisi semula. Kemudian suatu hari Ki Gede Solo bermimpi didatangi oleh Raden Pabelan yang meminta Ki Gede Solo untuk menguburkan dengan layak mayat Raden Pabelan. Dan Raden Pabelan dalam mimpi tersebut juga menjanjikan bahwa pada suatu hari di desa Solo ini akan berdiri sebuah kerajaan yang sangat besar. 

Singkat cerita, akhirnya beberapa ratus kemudian Pangeran Wijil dari kerajaan Mataram Islam datang berkunjung ke Solo. Dan oleh Pngeran Wijil kemudian dibangunlah sebuah kerajaan pemerintahan baru diatas wilayah Solo ini. Wilayah kerajaan tersebut bernama Keraton Surakarta Hadiningrat. 

Dan hingga saat ini nama kota Solo telah berkembang dan populer sehingga banyak dikenal masyarakat luas. Penyebutan kota Solo lebih banyak digunakan dalam berbagai hal seperti dalam film, cerita buku dan lain-lain. Sedangkan penyebutan kota Surakarta lebih banyak digunakan sebagai nama administratif/resmi. Itulah kenapa kadang kita menyebut kota Solo namun kadang juga Surakarta.

Soerakarta Walking Tour
Peserta Walking Tour melintasi jembatan Kali Jenes

Selesai cerita tentang awal mula nama Solo, rombongan walking tour kemudian melanjutkan perjalanan menuju titik awal yaitu stasiun Solo Kota. Tidak terasa perjalanan yang sepertinya singkat ini ternyata berlangsung selama 2 jam. Di stasiun Solo Kota kami bertemu dan di stasiun Solo Kota pula kami berpisah. 

Bagaimana pendapat saya tentang walking tour ini?? Saya sangat menikmatinya perjalanannya, karena kita jadi tahu daerah-daerah lain yang mungkin jarang saya datangi meskipun sama-sama di wilayah Solo. Selain itu, saya juga jadi mengetahui sejarah yang ada disekitarnya dengan lebih detail. Apakah saya ingin mengikuti kegiatan ini lagi?? Tentu saja, jika memang ada kesempatan saya ingin mengikutinya lagi. 

Sekian dulu cerita pengalaman pertama saya mengikuti walking tour dan sampai bertemu di cerita selanjutnyaπŸ’—πŸ’—

41 komentar

  1. Sebenarnya lafal yg tepat itu Sala (sesuai aksara jawa ya) penyebutan Solo itu krn menyesuaikan org² yg berbahasa Indonesia yg klo ditulis Sala bacanya nanti Sala (seperti kata salah) akhirnya ditulis Solo sampe skrg... *sekilas info 😁 (dari penjelasan tour pas ke Mangkunegaran)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaa terima kasih kak infonyaaaa...aku kmrn bingung mo nulis Sala apa Solo secara yg ditulis sekarang Solo hehehe..
      pengen ikut lg yg tour laweyan tp sayang sudah full hihihi mg next bisa ikutan lagi :)

      Hapus
  2. Pengalaman walking tour yang sangat menarik dan bermanfaat banget ya mba.
    Dua jam yang sangat terasa cepat karena begitu menikmati kegiatan walking tour.

    Jadi semakin mengenal banyak lokasi bersejarah di Solo, napak tilas ke tempat-tempat yang akhirnya di ketahui kenapa begini kenapa begitu. Salah satu cara belajar sejarah dengan fun dan lebih mudah diingat juga.

    Ku nantikan kisah walking tour selanjutnya. Semoga kapan-kapan kita bisa ikutan walking tour yang sama di kota tertentu ya mba πŸ˜‡ bakalan menarik banget pastinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mba..apalagi aku yg orang solo tapi anak rumahan sudah pasti jarang banget menjelajah kota solo apalagi sampe pelosok2 gitu hehehe...

      berkat tulisan mb lala ini jadi menginspirasi ikutan walking tour dan belajar sejarah :)

      semoga ya mbaa bisa berkesempatan mengikuti walking tour bareng suatu saat nanti :)

      Hapus
  3. Whoaaa klo ke Solo, aku mau ikut ini jugaaak
    Pastinya banyak insight menarik
    Hidden gem yg bikin pengalaman makin asyiiikk

    BalasHapus
  4. ikutan walking tour kayak gini yang aku pengen, cuman kadang kalau pergi ke suatu kota yang ada wisata walking tournya, waktunya yang nggak keburu dan juga karena sebelumnya aku nggak browsing buat cari informasi

    dengan belajar sejarah menggunakan metode wisata kayak walking tour gini seru juga, meskipun kita berangkat sendiri, tapi pulang-pulang jadi punya banyak temen baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mbaa..sepertinya kalo di luar kota memang harus kita siapkan dl mba, browsing2 biar waktunya gak tabrakan dengan waktu jalan2 kita lainnya..bisa menjelajah ke kampung2 dan belajar sejarah ternyata menarik

      Hapus
  5. Bayar berapa Mbak kalau walking tour gini? Seruu ya karena ada guide yg menjelaskan tempat2 bersejarah yg udah ada di masa sebelum kemerdekaan. Sambil membayangkan kehidupan di masa lalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayar seikhlasnya ini mbaaa...bebas hehe..mereka tidak mematok tarif khusus :)

      Hapus
  6. Asyik ya berwisata sejarah begini. Kita jadi tahu gimana sejarah tentang jalur kereta api. Termasuk sejarah lokasi dan sungai yang ada. Nggak bakal bosan sih aku. Paling ngebayangin gimana itu pas ada acara keraton dan kereta harus berhenti sampai acara kelar. Semacam berhenti di depan lampu merah gitu ya. Hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa mbaa seru kita jelajah tempat yang mungkin selama ini kita lewatkan sekaligus jadi tahu sejarahnya...
      hehehe bisa jadi seperti itu mba..keretanya di rem biar parado keraton nya bisa lewat dl :)

      Hapus
  7. My old feet not going to stand this long walk... Miss the moment pas ikutan Jkt Walking Tour... Tp jadi tahu mengenai asal nama kota Solo dan Surakarta. info2 begini atau hal2 kecil lainnya yang missed dlm buku pelajaran, tp hanya diketahui sama tour guide. Pastinya mereka dpt informasi dari penduduk setempat ya. Sejarah selalu menarik buat ditelusuri dan dijalani dengan Walking Tour :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jalannya sebenernya deket aja kak..cuma muter gitu..yang lama karena sambil berhenti saat guide memberi penjelasan :)
      bener banget kak informasi yang kadang kita lewatkan jadi sambil dengerin sambil flashback memori waktu sekolah meskipun cm sepintas :)

      Hapus
  8. Isssh mauuuu banget ikutan kalo ntr ke solo 😍😍😍😍. Aku ga tau loh mba di solo ada walking tour juga. Aku paling sukaaaa tur begini, kalo di LN aja yg kami cari juga walking tur. Ga papa jalan jauh, malah anggab aja olahraga sih.

    Yg di JKT aku blm pernah ikutan Krn blm sreg Ama tema. Dulu sempet sih pengen yg ttg G30SPKI, datang ke tempat2 yg berhubungan Ama pemberontakan PKI. Tp gilaaa cepet banget full nya 🀣🀣🀣. Ga dapet.

    Padahal pasti seru tuh, Krn ada bloody history di balik ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...sama mbaaa aku juga gak tau..ini hasil searching gegara baca walking tour mba lala hehe...
      waaa G30SPKI banyak peminat itu pasti mbaa makanya cepet banget full nya :)

      Hapus
  9. Yes, tebakan saya selama ini benar mengenai Solo dan Surakarta . Mirip-mirip sama Kabupaten saya Mbak, orang-orang menyebutnya Amuntai tapi untuk urusan administratif namanya Hulu Sungai Utara. Btw, saya benar-benar baru tahu sama yang namanya Walking Tour. Kedengarannya asik banget, jadi kepingin ikutan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa mbaaa hampir sama tapi kalo Surakarta masuknya ke kotamadya sie mba...apa beda kabupaten sama kotamadya yaakk??hahha
      sayang di bjm belum ada nie mba..cb klo ada, kita bisa ikutan juga deh apalagi buat pendatang kayak aku :)

      Hapus
  10. Seru ya Kak bisa ikutan acara walking tour jadi ga perlu bingung mau keliling kemana aja, ini rutin atau base on request kak, barangkali kalau pas ke sana bisa ikutan kalau rutin ada gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini rutin tiap sabtu minggu kak...ada juga private tour sesuai permintaan pelanggan kalo yg private jadi pesertanya juga tertentu saja

      Hapus
  11. Aku suka deh cerita tentang kali jenes dan mayat yang di hanyutkan tadi, seperti cerita dongeng tapi beneran nyata terjadi ya, namanya juga sejarah, selalu menarik, kadang aneh tapi nyata. Alhamdulillah banyak cerita baru tentang surakarta yang akhirnya aku tau

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iyaaa mbaaa...kadang gak masuk akal tapi beneran terjadi ya mbaa meskipun kadang dibumbui beberapa tambahan dongeng agar menarik :)

      Hapus
  12. Seruuunyaaa walking tour.. seperti melihat sisi lain kota solo ya, cerita sejarahnya juga nggak kalah apik.. semoga ada rezeki nanti bisa berkunjung ke solo

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga berkesempatan berkunjung ke solo suatu hari nanti kak :)

      Hapus
  13. kesempatan yang membahagiakan bisa mengikuti Soerakarta Walking Tour untuk pertama kalinya. bagi pecinta sejarah dan budaya, kegiatan ini pasti sangat menyenangkan. Berjalan kaki menyusuri jalanan bersejarah Kota Solo sambil ditemani pemandu wisata yang ramah dan informatif, merupakan pengalaman yang tak terlupakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paket komplit ya kak...dapet sehatnya dapet ilmunyaa yaaa hehe..dapet pengalaman baru juga kenalan baru jugaa...hepi lah pokoknya :)

      Hapus
  14. Menarik sekali ikutan Surakarta Walking Tour seperti ini. Beneran bisa dapat insight dan pengetahuan baru sambil liat langsung tempatnya. Selama ini kalau liat via mobil ga kebayang kan. Kalau ini detail dan berasa banget atmosfer nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget kak..langsung dapat insight baru yang selama ini kita gak tau dan ternyata ada cerita panjang di belakangnya :)

      Hapus
  15. Nama Surakarta memang terkenal melekat dengan Keratonnya. Karena berdiri Keraton Surakarta itu maka dijuluki Surakarta.
    Ikut rombongan walking tour ini serasa olahraga juga ya Mba lumayan bakar kalori, mana cuacanya terik pula. Hehe
    Waktu walking tour ini ngga mampir ke kawasan Keraton ya Mba?
    Saya pun ingin masuk ke dalam area Keraton tapi belum kesampaian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mbaa seruuu ternyata ikut walking tour...tapi rutr kali ini gak sampe keraton mbaa hanya di lingkungan wilayah sangkrah saja..biasanya nanti ada rute2 tersendiri

      Hapus
  16. Aaa aku suka heritage walking tour gini... Sayang belum banyak kesampean karena rata-rata pagi trus anak-anakku tuh kalau traveling susah bangun pagi, awkwkwk... sedih.

    Aku pingin balik ke Surakarta lagi nih masih banyak yang belum dieksplor, termasuk kawasan Keraton Mangkunegaran, penasaraann banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kawasan keraton memang selalu menarik untuk dikunjungi ya mbaa...
      aku juga pengen nie ikut walking tour sekitar keraton biar sekalian belajar sejarah karena didampingi guide :)

      Hapus
  17. Berawal dari mbak Lala yang suka cerita ikutan walking tour yaa..
    Aku jadi pingin ikutan cari juga di IG nya, syapa tau ada Bandung Walking Tour.
    Tapi dulu pernah dapet crita kalau ada walking tour mengunjungi tempat-tempat serem legend-nya Bandung. Kaya rumah kentang, dll.
    Sebagai bukan orang Bandung, kayanya mungkin aku sedikiitt ngerasa kurang terkoneksi gitu kali yaa..

    Aku seneng baca sejarah kota Solo.
    Dan barru tau perbedaan penggunaan Solo dan Surakarta.
    Sejarah Ki Gede Solo yang amat berjasa yaa.. sampai dikenang menjadi nama sebuah tempat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa kak lendy..berkat mba lala jadi aku dapat pengalaman baru ikutan walking tour dan ternyata semenarik itu hehe...
      wahhh kalo ke tempat2 horor kayak gitu aku juga mundur teratur sepertinyaa hehehe daripada nti malah kebawa pikiran kan :)
      mungkin ada penyelenggara walking tour lainnya mba yang lokasi nya lebih umum dan bersejarah :)

      Hapus
  18. Wah seru dan menambah pengetahuan banget ya mbak acara walking tour Ini. Plus jadi sehat juga pastinya karena sekalian jalan kaki. Sayang di Banjarmasin belum ada nih yang mengadakan acara begini padahal bagus biar kita tahu sejarah kota Banjarmasin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa mbaaa aku nyari yang di BJM belum nemu nie..gak tau memang belum ada ato akunya yang belum nemuin hehe..semoga next ada walking tour di Banjarmasin yahh

      Hapus
  19. Ini cocok banget sih yaa bagi para pegiat edan sepur. Soalnya ada banyak banget cerita lama dan sejarah penting seputar rel dan kereta di masa lampau. Aku seneng ama komunitasnya

    Duh, ini aku jadi penasaran. Kalo Bekasi walking tour ama Depok Walking tour ada ga ya? OTW nyari ah biar ga kalah, hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. cussss massss cari dehhh jangan sampai kalah eksis buat ikut walking tour hahaha

      Hapus
  20. untuk introvert bole g ya ikutan walking tour ini?

    BalasHapus
  21. Asyik banget perjalanannya , kalau aku di sana mau banget ikutan. Seru sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa ibuu..lumayan seru jadi liat sisi lain kota solo :)

      Hapus
Salam Kenal
erykaditya
Travelling, Kuliner & Lifestyle
Arsip Blog
Komunitas
Emak Blogger Blogger Perempuan
Logo Komunitas BRT Network Female Blogger Banjarmasin
Popular Posts